Sunday, July 1, 2018

Menyapa Kota Pagaralam

Pesawat Wings jenis ATR 72-600 berhasil mendarat dengan sempurna di landasan Bandara Atung Bungsu, Kota Pagaralam. Pesawat yang memiliki sekitar 70 tempat duduk ini membawa kami dari Bandara Sultan Badaruddin II, Kota Palembang.  Penerbangan  dari Kota Palembang menuju Kota Pagaralam berlangsung selama 45 menit. Aku berada di Kota Pagaralam karena ada suatu pekerjaan dengan perkiraan waktu selama tiga minggu. Aku tidak akan bercerita tentang tempat tempat wisata, karena aku tidak sedang berwisata di kota ini. Apalagi tentang pekerjaanku di sana. Namun, aku akan bercerita tentang beberapa hal yang aku temui di kota ini.

Tulisan Pagaralam yang terletak di Tugu Rimau

Kota Pagaralam merupakan kota yang terletak di Provinsi Sumatera Selatan. Dahulu Pagaralam masih termasuk dalam wilayah Kabupaten Lahat. Namun, sekitar tahun 2001 Pagaralam mengalami pemekaran menjadi sebuah kota mandiri. Kota Pagaralam bisa dijangkau melalui jalur darat dengan waktu sekitar 6-7 jam dari Palembang. Pagaralam tidak terletak di jalur barat, timur, dan tengah Pulau Sumatera. Sehingga kota ini bukanlah kota yang ramai, apalagi macet. Malah cenderung sepi. Sekitar pukul 21:00, jalanan di kota ini mulai sepi. Wilayah Pagaralam dikelilingi oleh perbukitan dan pegunungan. Yang paling terkenal adalah Gunung DempoSehingga udara di kota ini sangat sejuk, dingin, tenang, dan ramah. Cocok sebagai tempat untuk menikmati hari tua.

Bandara Atung Bungsu, Kota Pagaralam

Gunung Dempo
Bagi sebagian besar pendaki gunung di wilayah Sumatera Selatan dan sekitarnya tentu tidak asing dengan Gunung Dempo. Jalur pendakian gunung ini terletak di Kota Pagaralam. Salah satunya adalah jalur Tugu Rimau. Tempat ini bisa dikenali dari tulisan "Pagaralam" yang bisa dilihat dari kawasan kota. Selain itu, terdapat patung harimau dan seekor burung di kawasan Tugu Rimau.
Baca Juga: Sunrise Trip Gunung Telomoyo

Tugu Rimau yang diselimuti kabut
Pemandangan Gunung Dempo dari halaman rumah warga

Perjalanan menuju Tugu Rimau bisa ditempuh dalam waktu satu jam perjalanan dari pusat kota. Sepanjang perjalanan bakal disuguhi dengan hamparan kebun teh dan jalan yang berkelok-kelok. Khas jalan sebuah daerah pegunungan. Kebetulan wilayah kerjaku juga terletak di daerah yang mengarah ke Gunung Dempo. Kabut dan sejuknya udara selalu menemani perjalananku.

Pemandangan kebun teh dari Tugu Rimau
Gunung Dempo yang tertutup awan

Gunung Dempo merupakan gunung berapi yang masih aktif. Seringkali aku menikmati pemandangan Gunung Dempo ketika pagi atau sore hari. Terkadang kabut dan awan membuat gunung ini menarik untuk dipandangi. Pemandangan Gunung Dempo ini bisa dinikmati dari penjuru Kota Pagaralam. Kalau menurutku, Gunung Dempo adalah Kota Pagaralam, dan Pagaralam adalah Gunung Dempo. Bahkan nama Gunung Dempo digunakan sebagai nama brand sebuah kopi di Pagaralam.

Kopi Pagaralam
Ketika kita bicara tentang kopi Sumatera, hal pertama yang selalu terlintas dalam pikiran adalah kopi Gayo, kopi Aceh, kopi Sumatera Utara, dan kopi Lampung. Padahal beberapa daerah di Pulau Sumatera merupakan penghasil kopi dengan kualitas yang baik, salah satunya adalah Pagaralam. Bahkan, beberapa biji kopi yang diolah di Lampung juga dikirim dari Pagaralam. Begitulah yang diceritakan oleh salah satu petani kopi yang bertemu denganku di desa Dempo Makmur.

Kemungkinan para petani belum terbiasa mengolah biji kopi dan memilih untuk menjual biji kopi kering ke daerah lain, seperti Lampung. Sekali kirim bisa lebih dari seratus kilogram. Mereka masih berpikir yang terpenting masih bisa panen, bisa langsung menjualnya untuk mendapatkan penghasilan. Aku pernah menyarankan untuk mengolah biji kopi tersebut agar harga jualnya bisa lebih tinggi. Selain itu, ini merupakan salah satu cara mengenalkan Kopi Pagaralam kepada masyarakat luas.
Baca Juga: Menjelajah Kawasan Pecinan Semarang

Kota Pagaralam menghasilkan kopi jenis robusta yang memiliki rasa dan wangi yang istimewa. Perkebunan kopi terhampar luas. Pernah aku disuruh singgah di rumah seorang warga. Kami berbincang banyak hal. Kemudian aku disuguhi kopi yang dihasilkan dari kebunnya. Beliau juga menyuguhkan pisang yang baru dipetik dari kebunnya.
"Silahkan diminum kopinya mas, itu kopi dan pisang dari kebun kami." ujar beliau menawariku.

Aku juga pernah dijamu di rumah seorang ketika menunggu hujan reda. Seperti biasa suguhan secangkir kopi menemani obrolan kami. Bahkan, aku meminta menambah satu cangkir lagi. Nama pemilik rumah tersebut adalah mas Imam. Kedua orang tua mas Imam adalah perantauan yang berasal dari Boyolali. Beliau masih bisa berbahasa Jawa. Kami sesekali mengobrol menggunakan Bahasa Jawa. Rumah Mas Imam memiliki bentuk dasar rumah panggung. Namun, rumah diubah menjadi rumah dua lantai. Lantai pertama menggunakan bahan baku semen. Sedangkan lantai dua menggunakan kayu. Tinggi plafon di lantai pertama juga tidak tinggi. Sekitar 2.25 meter. Hal ini dilakukan agar ruangan di lantai pertama tetap hangat, meskipun rumah berada di daerah perbukitan dan perkebunan teh yang memiliki udara yang dingin. Apalagi ketika hujan.

Kebun teh di depan rumah Mas Imam

Pernah di siang hari yang hujan deras, aku menumpang berteduh di salah satu rumah warga. Aku dipersilahkan untuk masuk ke rumah. Namun, aku memilih untuk berada di teras rumah. Aku ingin menikmati hujan dan pemandangan Gunung Dempo. Suguhan kopi dan kue menemani obrolan santai kami. Dalam obrolan itu, aku baru tahu ternyata istri pemilik rumah berasal dari Magelang.
"Matur suwun nggih bu kopine" ujarku pada istri pemilik rumah.
"Inggih mas, monggo kopine diunjuk rumiyin" jawabnya dengan bahasa Jawa juga.

Gunung Dempo ketika hujan

Beliau bercerita bahwa beberapa petani kopi mulai mengolah biji kopi menjadi kopi bubuk. Kemudian mengemas dan memasarkannya ke beberapa daerah, salah satunya Palembang. Beberapa kopi juga dijual di pasar di dekat kota.

Ketika belanja di salah satu toko di pasar, aku melihat bungkusan kopi Pagaralam dengan merk Gunung Dempo. Aku membeli dua bungkus untuk diminum di mess. Kopi tersebut dikemas dalam plastik yang cukup sederhana dengan sablon bergambar Gunung Dempo. Namun soal rasa, kopi ini memiliki rasa yang enak dan nyaman diperut. Aku punya masalah dengan asam lambung, tapi tak mengalami masalah ketika meminum kopi Pagaralam.

Cerita kopi ini pun berlanjut ketika aku singgah di Palembang sebelum kembali ke Jakarta. Aku bertemu dengan teman-temanku yang tinggal di Palembang di kedai kopi. Kedai kopi ini merupakan milik salah satu temanku. Di kedai kopi ini menyediakan Kopi Pagaralam. Dia bilang jika kopi Pagaralam memiliki kualitas yang baik.

Ngopi dulu gan..!!!

Selain sebagai penghasil kopi terbesar di Sumatera Selatan, Pagaralam juga menghasilkan berbagai hasil pertanian dan perkebunan. Antara lain aneka sayuran, teh, wortel, kubis, dan kentang. Aku pernah diberi 1kg wortel oleh warga yang sedang memanen sayuran wortel di kebun mereka. Mungkin ibunya tahu kalau aku suka wortel.

*****

Sebetulanya banyak sekali destinasi wisata yang bisa dikunjungi ketika berkunjung ke Kota Pagaralam. Sebagian besar merupakan wisata alam. Mulai dari gunung, bukit, air terjun/curug, kebun teh, hingga kegiatan rafting. Selain itu, terdapat beberapa situs sejarah jaman megalitikum yang tersebar di beberapa lokasi. Bahkan, beberapa batuan terletak di area persawahan warga. Aku hampir tiap hari melihat situs-situs tersebut. Dalam perjalanan itu, aku juga sangat tertarik dengan keberadaan sebuah rumah panggung yang terletak di area persawahan dengan latar belakang Gunung Dempo. Sungguh menyenangkan ketika membuka jendela di pagi hari langsung disuguhi pemandangan hijaunya sawah dan birunya langit Gunung Dempo.
Baca Juga: Minggu Pagi di Pasar Karetan

Rumah panggung di tengah persawahan

Selama di Pagaralam, aku tidak menemukan kuliner yang sangat khas dari kota ini. Kuliner di Pagaralam tidak jauh beda dengan kota-kota di Sumatera Selatan. Di kota ini juga mudah ditemui makanan pempek dan model. Lengkap dengan  cukonya. Oyaa, di Pagaralam banyak yang berjualan bakso. Mungkin karena Pagaralam yang begitu dingin, oleh sebab itu banyak masyarakat yang berjualan bakso.

Setelah berkeliling untuk mencari makan, akhirnya aku singgah di CFC. CFC ini merupakan satu-satunya restoran cepat saji yang ada di Pagaralam. Ada yang lainnya, tapi belum setenar CFC, apalagi McDonalds dan KFC. Beberapa kali aku dan teman-temanku singgah di sini. Biasanya ketika kami ingin makan banyak, enak, dan murah.

Full Team

Kota Pagaralam memang tak pernah masuk daftar kota yang ingin aku kunjungi atau tinggali dalam beberapa waktu. Namun, di kota ini aku malah mendapatkan banyak ilmu dan pengalaman baru. Mulai dari Gunung Dempo, Tugu Rimau, kopi, teh, dan keramahan masyarakatnya. Ini semua jauh melebihi dari apa yang aku bayangkan dari kota kecil ini. Aah, dahulu tak pernah terpikir dalam benakku untuk menyapa Kota Pagaralam. Tapi aku sangat menikmati ketika tinggal di kota kecil ini. Semoga aku bisa menyapamu lagi di lain waktu.

Kota Pagaralam, November 2017

Saturday, June 23, 2018

Pawai Ogoh-Ogoh di Kota Semarang

Pawai Ogoh-Ogoh selalu identik Pulau Bali yang selalu diselenggarakan sebelum Hari Raya Nyepi bagi umat beragama Hindu. Seiring berjalannya waktu, Pawai Ogoh-Ogoh juga digelar oleh umar beragama Hindu yang berada di daerah lain. Salah satunya adalah Kota Semarang. Pawai Ogoh-Ogoh sudah digelar sebanyak tujuh kali. Pawai Ogoh-Ogoh di Kota Semarang sedikit berbeda dengan Pawai Ogoh-Ogoh yang ada di Bali. Namun, kedua pawai ini memiliki tujuan yang sama, yaitu mengusir roh jahat.

Patung Ogoh-Ogoh di kawasan Balaikota Semarang

Satu jam sebelum acara Pawai Ogoh-Ogoh dimulai, Kota Semarang diguyur hujan deras. Hal itu menyebabkan terjadi beberapa genangan di jalan protokol Kota Semarang. Aku yang berencana untuk berangkat lebih awal, akhirnya aku harus menunda keberangkatan hingga hujan reda. Sesuai jadwal, Pawai Ogoh-Ogoh dimulai pada pukul 14:00 hingga pukul 17:00. Sekitar pukul 14:00, hujan mulai reda. Aku langsung memacu motorku menuju kawasan Nol Kilometer Kota Semarang. Berharap acara belum dimulai. Namun, ternyata sepanjang rute pawai telah dipenuhi oleh masyarakat yang sangat antusias untuk menonton pawai.
Baca Juga: Walking Tour: Menjelajah Kawasan Pecinan Semarang


Patung Ogoh-Ogoh ketika diarak

Aku bergegas untuk mengejar rombongan pawai. Ini merupakan pengalaman pertamaku melihat Pawai Ogoh-Ogoh secara langsung. Dalam perjalanan itu, aku bertemu dengan beberapa temanku yang juga sedang berburu foto Pawai Ogoh-Ogoh. Selain Pawai Ogoh-Ogoh, acara ini merupakan acara Karnaval Seni Budaya Lintas Agama. Tidak hanya diikuti oleh umat Hindu, tapi juga umat agama lainnya. Acara Pawai Ogoh-Ogoh ini didukung oleh Disbudpar Kota Semarang dan Kementrian Pariwisata.

Salah satu peserta Pawai Ogoh-Ogoh

Ogoh-Ogoh menggambarkan wujud kepribadian Bhuta Kala. Yang berarti sebuah kekuatan (Bhu) alam semesta dan waktu (Kala) yang tidak terukur dan terbantahkan. Biasanya Bhuta Kala diwujudkan dalam bentuk raksasa yang besar dan menakutkan. Oyaa, nama Ogoh-Ogoh berasal dari bahasa Bali, yaitu Ogah-Ogah yang berarti mengguncang dan mewakili kejahatan yang perlu dijauhkan dari manusia. Di Pulau Bali, Pawai Ogoh-Ogoh selalu rutin diadakan menjelang Hari Raya Nyepi dengan tujuan untuk mengusir roh jahat dengan cara diarak dan kemudian dibakar. Jumlah Ogoh-Ogoh yang diarak cukup banyak dan bentuknya beraneka ragam. 
Baca Juga: Menyusuri Sejarah Kereta Api di Kota Semarang


Bhuta Kala Rahwana dan Nara Singa
Bhuta Kala Cula

Di Pawai Ogoh-Ogoh ini, patung yang dibawa terdiri dari tiga jenis. Yaitu Bhuta Kala Cula, Bhuta Kala Rahwana, dan Nara Singa. Patung-patung ini diarak oleh belasan orang sepanjang Jalan Pemuda. Mulai dari Titik Nol Kota Semarang menuju kawasan Balaikota Semarang. Berbeda dengan Pawai Ogoh-Ogoh di Pulau Bali, pawai di Kota Semarang diselenggarakan setelah Hari Raya Nyepi. Tujuannya juga untuk mengusir roh jahat dan sekaligus sebagai media untuk menjaga kerukunan antar umat agama dan masyarakat.

Bhuta Kala Rahwana
Nara Singa

Acara pawai juga dimeriahkan dengan penampilan drama sendratari dengan lakon Rahwana Galau yang dibawakan oleh sanggar tari Saraswati. Judul lakon memang dibuat lebih kekinian, tapi alur cerita tidak jauh dengan Rahwana yang menculik Dewi Sinta. Berbeda dengan alur cerita yang dibawakan oleh Mbah Tejo (Presiden Republik Jancukers).
Baca Juga: Sunrise Trip Gunung Telomoyo

Kalau menurut Mbah Tejo, Rahwana itu tidak pernah menculik Dewi Sinta. Namun, Dewi Sinta-lah yang ingin diculik oleh Rahwana karena Dewi Sinta merasa bosan dengan Rama yang begitu baik. Sedangkan Rahwana terlihat lebih sangar dan bad boy. Sehingga Dewi Sinta juga ingin merasakan kehidupan bersama Rahwana yang begitu berbeda dengan Rama. Kehidupan yang penuh warna dan jauh dari kebosanan ingin dirasakan oleh Sinta ketika hidup bersama Rahwana. Cerita-cerita tentang Rahwana dan Dewi Sinta dalam versi Mbah Tedjo bisa dibaca di novel Rahvayana: Aku Lala Padamu.

Sendratari Rahwana Galau

Hari mulai beranjak petang. Sebuah pesan di smartphone menyapaku. Sebuah pesan dari dia. Dia meminta tolong untuk diantar ke rumah sakit karena merasa tidak enak badan. Aku bergegas pergi meninggalkan kawasan Balaikota, meskipun acara belum selesai. Kemudian meluncur menuju rumahnya. Rumah yang selalu teduh dan tersenyum menyambut setiap kedatanganku. Hai Kamu, semoga lekas sembuh.


Semarang, 25 Maret 2018

Monday, May 28, 2018

Tempat Wisata di Solo Dan Sekitarnya Yang Sedang Ngehits

Liburan di Solo memang identik dengan wisata sejarah, wisata belanja batik, dan wisata kuliner yang tersebar di berbagai sudut kota. Untuk wisata sejarah kita bisa berkunjung ke Keraton Surakarta dan Pura Mangkunegaran.  Kemudian perjalanan berburu batik bisa kita lakukan di Kampung Laweyan dan Pasar Klewer. Di Kampung Laweyan kita bisa melihat dan belajar cara pembuatan batik.

Curug Grojogan Sewu (sumber: trover.com/u/gyen09) 

Setelah kita belajar sejarah dan belanja batik, kita bisa menikmati berbagai kuliner yang ada di Kota Solo, mulai dari srabi notosuman, selat Solo, soto gading, tengkleng, sate buntel, cambuk rambak, sate kere, hingga nasi liwet Solo. Beberapa tempat kuliner buka hingga tengah malam. Tapi sebenarnya Solo juga memiliki banyak tempat wisata lainnya yang menarik untuk dikunjungi.

Selat Solo 

Selain wisata sejarah, wisata belanja batik, dan wisata kuliner, Solo juga memiliki wisata alam yang tidak kalah cantik dari kota-kota lainnya di Indonesia. Pilihannya memang tak terlalu banyak, namun semuanya layak untuk masuk daftar tempat liburan kamu ke Solo nantinya.

Untuk kamu penyuka suara gemuruh air,  air terjun Gerojogan Sewu adalah salah satu tempat wisata di Solo legendaris yang wajib kamu datangi. Sejak puluhan tahun silam, Gerojogan Sewu sudah ramai dikunjungi wisatawan. Baik dari kota Solo sendiri, maupun para turis dari luar kota, bahkan luar negeri. Tak heran traveloka.com juga merekomendasikan air terjun ini bagi wisatawan yang mencintai suasana alam. Air terjun yang terletak di Tawangmangu, Karanganyar ini memang cantik. Meski lokasinya tak tepat di wilayah Solo, namun karena jaraknya yang dekat, maka selalu jadi tujuan wisatawan yang liburan ke kota ini.

Wisata ke kawasan pegunungan dengan udara sejuk yang menyegarkan pastinya disukai oleh siapa saja. Ada Gunung Sepikul yang terletak di wilayah Sukoharjo. Dinamakan Gunung Sepikul karena dari kejauhan, dua batu besar yang ada di kawasan ini tampak seperti pikulan (alat angkut yang berbentuk seperti timbangan).

Gunung Sepikul (sumber: Rizki Fandy Pratama/wikipedia.org)

Pemandangan utama dari Gunung Sepikul adalah matahari terbit alias sunrise yang amat cantik. Karena itu, sangat disarankan untuk berangkat ke sana sebelum subuh, agar bisa melihat pemandangan luar biasa indah ketika matahari mulai menampakkan dirinya di ufuk timur.

Kemudian kita bisa bertolak ke Wonogiri, tepatnya di daerah Sendang ada Puncak Joglo yang dikenal juga dengan nama Puncak Gantole. Pemandangan yang menghampar di hadapan bukit ini adalah Waduk Gajah Mungkur yang menjadi sumber perairan di Kota Solo, dengan udara sejuk yang memikat.

Olahraga gantole

Dinamakan Puncak Gantole karena kawasan ini menjadi tempat landasan pacu untuk olahraga gantole. Tapi karena pemandangan dari landasan pacunya sangat cantik, membuat Puncak Gantole tidak hanya ramai oleh para atlet, tapi juga jadi jujugan wisatawan yang sedang liburan di Solo dan sekitarnya.

Air terjun lain yang kerap dikunjungi adalah  Air Terjun Jumog. Sejuknya udara di sekitar air terjun ini membuat banyak wisatawan seolah merasa bahwa tempat ini adalah sebuah surga yang selama ini tak menampakkan dirinya. Berada di Berjo, Ngargoyoso, Karanganyar, Air Terjun Jumog pastinya memanjakan mata.

Air Terjun Jumog (sumber:Ami Rosemarwati/wisataberjo.com)

Pemandangan alam di sekitar kawasan air terjun yang indah, penuh dengan pepohonan nan menghijau. Sementara air yang terjun dari puncak tebingnya amat jernih, yang kemudian mengalir ke sungai penuh bebatuan di sekitar kawasan wisata alam di Solo ini.

Tidak jauh dari Air Terjun Jumog, ada air terjun lain yang tidak kalah cantiknya, yaitu Air Terjun Parang Ijo. Lokasi air terjun ini berada di kawasan Gunung Lawu, dengan ketinggian sekitar 60 meter dan memiliki air yang sangat jernih. Udara sejuk langsung menyeruak begitu kamu memasuki kawasan wisata yang berada di Karanganyar ini. Di sisi kanan dan kiri air terjun terdapat pepohonan dan tumbuhan yang menghijau, membuat pemandangannya tampak segar.

Kebun Teh Kemuning

Ketika berada di kabupaten Karanganyar, kita juga bisa berkunjung ke Candi Sukuh dan Candi Cetho. Kedua candi tersebut memiliki corak budaya agama Hindu. Di Candi Cetho kita bisa menikmati pemandangan matahari terbenam dari kawasan candi. Dalam perjalanan menuju Candi Cetho, kita bisa menyempatkan diri untuk berkunjung ke kebun teh Kemuning. Terdapat beberapa kedai the yang bisa kita singgahi dalam perjalanan. Salah satunya adalah Kedai teh Ndoro Donker. Tentu saja hal itu sangat menyenangkan karena kita bisa menyeduh teh sambal menikmati pemandangan hamparan kebun teh.

Solo dan sekitarnya memang memesona. Jadi, kapan kamu liburan ke sini?

Wednesday, May 2, 2018

Walking Tour: Menjelajah Kawasan Pecinan Semarang

Halo Good People, dalam waktu kurang lebih satu tahun ini aku merasa sangat senang. Hal itu dikarenakan adanya kegiatan walking tour di Kota Semarang. Penggagas kegiatan walking tour ini adalah teman-teman dari Bersukaria. Biasanya diadakan setiap hari Sabtu dan Minggu. Saat ini Bersukaria memiliki 11 rute walking tour. Sebagian besar aku pernah mengikuti rute-rute tersebut. Rute-rute tersebut memiliki cerita-cerita yang menarik

Klenteng Tay Kak Sie

Dari semua rute itu, ada beberapa rute yang menjadi favoritku. Hal itu berdasarkan kondisi rute dan cerita sejarah yang ada di rute tersebut. Salah satu rute favoritku adalah rute  Chinatown (Pecinan). Aku sudah mengikuti rute ini sebanyak dua kali, namun aku masih belum bisa memahami cerita-cerita yang ada di rute ini. Salah satu kesulitan yang aku alami adalah mengingat nama-nama Tionghoa. Selain itu, rute ini memberikan banyak pengetahuan dan filosofi baru yang memberikan daya tarik tersendiri bagiku. Welcome to Chinatown.
Baca Juga: Sepotong Cerita dari Kawasan Candi Baroe, Semarang

Sabtu pagi aku sudah tiba di Klenteng Tay Kak Sie yang ada di gang Lombok, Pecinan. Terlihat belasan peserta yang akan ikut walking tour kali ini. "Wouw, sepertinya pagi ini banyak yang ikut walking tour. Mungkin paling banyak selama aku mengikuti kegiatan ini", gumamku dalam hati. Peserta berasal dari berbagai kalangan, termasuk beberapa mahasiswa. Bahkan ada peserta yang berasal dari Jakarta. Kali ini yang bertugas sebagai storyteller adalah Mas Fauzan.

Lumpia Gang Lombok

Setelah perkenalan, Mas Fauzan mulai bercerita tentang Pecinan. Salah satunya sedikit cerita tentang Klenteng Tay Kak Sie yang menjadi titik kumpul dan titik akhir perjalanan kami. Mengapa hanya sedikit? Karena cerita selengkapnya akan diceritakan pada akhir perjalanan nanti. Klenteng Tay Kak Sie terletak di Gang Lombok. Diberi nama Gang Lombok karena dulu tempat ini merupakan kebun lombok. Secara nama, Klenteng Tay Kak Sie merupakan klenteng tertua di Pecinan. Namun secara bangunan, klenteng ini bukanlah yang tertua. Klenteng Tay Kak Sie yang dibangun pada tahun 1771 ini merupakan hasil perpindahan dari lokasi klenteng yang lama. Selain itu, Klenteng Tay Kak Sie dijuluki sebagai istana para dewa.

Klenteng Siu Hok Bio, klenteng tertua di kawasan Pecinan Semarang

Keberadaan kawasan Pecinan tidak bisa dilepaskan dari peristiwa Geger Pecinan yang terjadi pada tahun 1740 hingga 1743. Geger Pecinan merupakan peristiwa perlawanan orang-orang etnis Tionghoa melawan VOC atau pemerintah Hindia Belanda yang terjadi di pesisir utara Pulau Jawa. Dalam peristiwa tersebut, etnis Tionghoa mengalami kekalahan. Setelah peristiwa itu, Pemerintah Hindia Belanda memutuskan untuk menempatkan mereka dalam satu wilayah agar mudah untuk diawasi. Kawasan Pecinan itu tidak hanya di Semarang. Tapi juga di kota lain, seperti di Jakarta yang dikenal dengan Glodok, dan di Rembang yang dikenal dengan Lasem. Karena banyaknya klenteng, kawasan Pecinan, Semarang sering disebut dengan negeri 1001 klenteng. Meskipun total jumlahnya sebanyak sembilan klenteng.
Baca Juga: Walking Tour: Menyusuri Kampung Kauman

Kali ini aku tidak akan bercerita detail tentang walking tour di rute Pecinan atau pun tentang cerita setiap klenteng. Tetapi tentang hal-hal unik yang aku temui dalam walking tour ini. Seperti beberapa jalan di kawasan Pecinan diberi nama sesuai dengan kondisi tempat tersebut. Misalnya Jalan Gang Pinggir yang berarti lokasinya berada di pinggir Kali Semarang, dan gang Lombok yang dulu merupakan kebun lombok. Di sebelah Kali Semarang terdapat tempat pembuatan barongsai di Pecinan. Di sekitar kali ini dulunya terdapat gudang seorang yang saudagar yang bernama Koh Ping. Yang kemudian dikenal dengan kali-nya Koh Ping dan sekarang dikenal oleh warga sebagai Kali Kuping. Cukup unik. Cara pengucapan warga sekitar menjadi kearifan lokal dalam pemberian nama sebuah tempat.

Beberapa bangunan di Pecinan masih terlihat asli. Salah satu yang menjadi ciri khas bangunan atau rumah etnis Tionghoa adalah bentuk atap yang menyerupai pelana kuda. Selain itu, terdapat bangunan yang memiliki atap tidak rata akibat terkena pelebaran jalan. Beberapa rumah yang juga digunakan sebagai toko di kawasan Pecinan memiliki jendela yang tidak hanya berfungsi sebagai keluar masuknya udara, namun juga berfungsi sebagai meja meletakan barang jualan mereka. Berhubung hari ini masih dalam masa perayaan Hari Tahun Baru Imlek, banyak rumah atau toko yang tutup.

Jendela yang multifungsi

Seperti yang aku ceritakan di atas tadi, jumlah klenteng di Pecinan, Semarang berjumlah sembilan klenteng. Di setiap klenteng terdapat gambar harimau yang berada di sebelah kanan dan naga yang terletak sebelah kiri dan letaknya di dekat pintu. Peletakan patung ini berdasarkan perhitungan fengshui. Di beberapa klenteng juga ada terdapat tiga patung sebagai simbol keturunan, kemakmuran dan umur panjang. Itu merupakan tiga hal penting menurut kepercayaan mereka. Bagi mereka yang bisa meraih ketiganya berarti hidupnya sempurna.

Simbol umur panjang, kesejahteraan, dan keturunan
Menurut Mas Fauzan, kata klenteng berasal dari bunyi lonceng sebagai pemberitahuan ketika ada acara di kuil. Selain lonceng, klenteng di Semarang juga terdapat sebuah bedug. Bedug ini merupakan tanda penghormatan yang diberikan kepada kerajaan Demak yang telah mengirimkan utusannya untuk membantu pembebasan Klenteng Sam Poo Kong dari bangsa Yahudi.

Lonceng dan Bedug yang ada di klenteng di kawasan Pecinan

Selain klenteng yang merupakan milik umat, beberapa klenteng di kawasan Pecinan juga dimiliki secara pribadi. Salah satunya adalah Klenteng See Hok Kiong. Klenteng See Hok Kiong merupakan klenteng Dewi Laut yang dimiliki oleh keluarga Lhiem. Di depan klenteng terdapat Kali Semarang yang terhubung hingga Laut Jawa. Dahulu banyak nelayan yang akan melaut singgah terlebih dahulu untuk sembahyang di klenteng ini untuk memohon keberkahan dan keselamatan selama berlayar di laut. Di Klenteng See Hok Kiong juga terdapat empat patung kera yang menyimbolkan seorang manusia harus bisa menjaga perkataan (tutup mulut), menjaga pendengaran (tutup telinga), menjaga pandangan (tutup mata), dan menjaga kesusilaan (menutup alat kelamin). Selain Klenteng See Hok Kiong, ada klenteng Hwie Hwie Kiong yang dimiliki keluarga Tan. Dahulu keluarga Tan sangat dekat dengan pemerintah Hindia Belanda.

Klenteng See Hok Kiong
Empat Patung Kera

Tidak hanya klenteng atau kuil yang menarik untuk diceritakan, namun juga sebuah pasar. Bukan tentang Pasar Semawis yaa, tapi tentang pasar Gang Baru. Para pedagang Pasar Gang Baru hampir semuanya adalah orang pribumi. Menurut Mas Fauzan, hal itu disebabkan karena etnis Tionghoa berada dalam pengawasan pemerintah Hindia Belanda sehingga tidak bisa keluar dari kawasan Pecinan. Sehingga mereka mengundang orang-orang pribumi untuk berjualan di Gang Baru demi memasok kebutuhan sehari-hari mereka.

Pasar Gang Baru

Gang Baru dipilih karena letaknya yang cukup dekat dengan Kali Semarang yang berfungsi sebagai jalur transportasi. Pasar itu terus berkembang seiring kesepakatan antara pribumi dan warga Tionghoa. Seiring berjalannya waktu, perjanjian tidak resmi itu berlanjut hingga sekarang. Orang-orang pribumi tetap diperbolehkan berjualan di depan rumah yang berada di Gang Baru, sedangkan orang etnis Tionghoa berjualan di dalam toko, kios atau rumah mereka.

Klenteng Hoo Hok Bio

Di dekat Pasar Gang Baru juga terdapat sebuah klenteng yang bernama Klenteng Hoo Hok Bio. Di depan klenteng ada pengrajin rumah kertas. Pengrajin rumah kertas ini merupakan satu-satunya yang ada di kawasan Pecinan. Toko ini milik Bapak Bin Hook yang telah berdiri selama tiga generasi. Toko ini merupakan warisan dari kakeknya. Rumah kertas merupakan tradisi mengirimkan sesuatu kepada leluhur yang sudah meninggal. Harga rumah kertas dijual dengan berbagai harga, tergantung besar dan jenis rumah kertasnya. Selain rumah kertas, Bapak Bin Hook juga membuat lampion. Di Pecinan juga terdapat pembuatan bongpay, yaitu batu nisan yang ada di makam warga Tionghoa. Batu yang digunakan untuk bongpay harus selalu baru, tidak boleh batu bekas.

Pengrajin Rumah Kertas
Bapak Bin Hook sedang membuat pola lampion
Batu bongpay

Kami juga melewati Gang Warung. Gang Warung merupakan tempat digelarnya Pasar Semawis yang berlangsung setiap malam di hari Jum'at-Minggu. Kata Semawis merupakan sebutan awal dari Kota Semarang yang diberikan oleh Kyai Ageng Pandanaran. Kata Semawis berasal dari kata aseme awis yang berarti pohon asem yang jarang. Sekarang dikenal dengan Semarang. Setelah melewati Gang Warung, kami menuju ke titik awal yaitu Klenteng Tay Kak Sie.

Para peserta walking tour

Seperti yang aku tulis di atas, Klenteng Tay Kak Sie disebut sebagai istana para dewa karena koleksi dewa yang ada di klenteng ini paling banyak di antara klenteng lainnya di kawasan Pecinan. Bahkan koleksi dewa di Klenteng Sam Poo Kong juga tidak sebanyak di klenteng ini. Klenteng Tay Kak Sie juga menyediakan chiamsi, yaitu semacam ramalan etnis Tionghoa. Klenteng Tay Kak Sie selalu ramai dikunjungi oleh warga yang melakukan sembahyang. Para penjaga klenteng akan menyambut dengan ramah para pengunjung klenteng. Mereka tidak keberatan untuk menceritakan tentang sejarah klenteng tersebut.
Baca Juga: Sunset Trip Gunung Telomoyo

Perjalanan walking tour Pecinan berakhir di Klenteng Tay Kak Sie. Tak terasa kami telah berkeliling Pecinan selama empat jam. Semua klenteng di kawasan Pecinan, Semarang terbuka untuk masyarakat umum. Tapi alangkah baiknya tetap ijin kepada penjaga klenteng. Ketika mengunjungi klenteng atau tempat ibadah lainnya, kita harus menjaga ketenangan, ketertiban, kesopanan, dan tentu saja menghormati warga yang sedang melakukan ibadah atau sembahyang.

Melepas burung gereja

Hal-hal unik itulah yang membuatku suka akan rute Chinatown (Pecinan) ini. Masih banyak lagi hal unik  yang bisa kamu temui. Saranku, ikutlah walking tour bareng teman-teman Bersukaria untuk mendapatkan pengalaman seru keliling kawasan Pecinan, Semarang. Aah, alangkah senangnya di Kota Semarang memiliki kawasan Pecinan. Selain klenteng, sejarah, tradisi, adat istiadat, kawasan Pecinan juga banyak menu kulineran yang patut dicicipi. Jadi, kapan kita walking tour dan kulineran bareng..?

Happy Walking Tour

Tuesday, April 10, 2018

Walking Tour: Menyusuri Sejarah Kereta Api di Kota Semarang

Alunan musik Gambang Semarang menyambut kedatangan kereta Ambarawa Express di Stasiun Semarang Tawang. Kereta ini akan membawa para penumpangnya menuju Stasiun Surabaya Pasar Turi, Kota Surabaya. Alunan musik Gambang Semarang ini selalu menyambut kedatangan setiap kereta dan penumpang yang berhenti di Stasiun Semarang Poncol dan Stasiun Semarang Tawang. Begitu juga ketika kedatanganmu di Kota Semarang. Kamu pernah bilang bahwa kamu begitu menyukai alunan musik ini di setiap kedatanganmu di Kota Semarang. Bahkan alunan musik Gambang Semarang mampu membuatmu seolah-olah menari mengikuti alunan musik. Tangan dan kakimu mulai bergerak mengikuti irama. Terus menari hingga berada di hadapanku di pertemuan kita di kala itu.

Stasiun Tawang

Pagi ini, pukul 08:00 WIB, aku sudah berada di Stasiun Semarang Tawang. Tidak dalam rencana melakukan perjalanan keluar kota atau sedang menunggu kedatanganmu. Aku datang ke stasiun untuk belajar tentang sejarah kereta api di Semarang bersama teman-teman dari Bersukaria. Oyaa, Stasiun Semarang Tawang ini memiliki sejarah dan cerita yang panjang dalam dunia perkeretaapian di Indonesia, termasuk cerita tentang pertemuan dan perpisahan kita. Bagi yang sering ke Semarang dengan menggunakan kereta api, pasti tidak asing dengan dua stasiun yang ada di Semarang, yaitu Stasiun Semarang Tawang dan Stasiun Semarang Poncol. Padahal, dahulu di Semarang terdapat tiga stasiun besar. Namun jalur ketiga stasiun ini tidak terhubung sama sekali. Hal itu dikarenakan ketiga stasiun tersebut dimiliki oleh tiga perusahaan kereta api yang berbeda. Baru setelah Indonesia merdeka, jalur Stasiun Semarang Poncol dan Stasiun Semarang Tawang dihubungkan. Begitu yang dikatakan oleh Mas Dimas yang akan menjadi storyteller kami di pagi ini di rute Spoorweg.
Baca Juga: Walking Tour: Sepotong Cerita Dari Kawasan Candi Baroe, Semarang

Bercerita tentang kereta api, tentunya tidak bisa dilepaskan dari Kota Semarang. Sebab kota Semarang merupakan kota pertama di Indonesia yang memiliki kereta api. Pembangunan jalur kereta api dipengaruhi adanya Perang Diponegoro yang menghabiskan banyak dana pemerintah Hindia Belanda. Pemerintah Hindia Belanda kemudian mencoba berbagai cara untuk mengembalikan keuangan mereka. Salah satunya dengan cara pembangunan jalur kereta api untuk memangkas biaya logistik.

Pada tahun 1864, jalur kereta api pertama di Indonesia mulai dibangun di Kota Semarang dengan rute menuju Stasiun Semarang-Stasiun Tanggung di Kabupaten Grobogan dengan jarak 25 km. Pembangunan menghabiskan waktu selama tiga tahun (1864-1867). Hal itu disebabkan karena adanya perbedaan kontur wilayah dan teknologi yang sangat masih sederhana mengakibatkan lamanya pembangunan jalur kereta api ini. Pada tahun 1867 kereta api mulai beroperasi di Indonesia dengan rute Stasiun Semarang menuju Stasiun Tanggung sejauh 25 km. Namun, saat ini bentuk Stasiun Semarang sudah tidak dapat ditemui lagi.

Hujan deras mulai mengguyur Kota Semarang di pagi ini. Di sudut stasiun terlihat rombongan anak-anak TK sedang belajar tentang kereta api. Sedangkan di depanku Mas Dimas sedang bercerita tentang Stasiun Tawang kepada para peserta walking tour. Menurut beberapa sumber, Stasiun Tawang merupakan stasiun yang dibangun oleh perusahaan kereta api yang bernama Nederlansch Indische Spoorweg Maatscappij (NIS) dengan seorang arsitek dari Belanda yang bernama Mr. Sloth Blauwboer. Mulai dibangun pada tahun 1911 dan diresmikan pada 1 Juni 1914. Stasiun Semarang Tawang dikhususkan untuk melayani kereta api penumpang. Nama Tawang diambil dari kampung yang berada di sekitar stasiun, Kampung Tawangsari. Sedangkan kantor NIS berada kantor di Gedung Lawang Sewu.
Baca Juga: Jejak Kekayaan Oei Tiong Ham: Raja Gula Dari Semarang

Sudut Stasiun Tawang

Stasiun Semarang Tawang menjadi bagian penting dalam sebuah acara yang bernama Semarang De Koloniale Tentoonstelling pada tahun 1914. Koloniale Tentoonstelling merupakan sebuah pameran yang diikuti oleh negara-negara kolonial dengan menampilkan berbagai hasil bumi dan kebudayaan yang ada di daerah jajahannya. Acara ini juga sebagai perayaan 100 tahun kemerdekaan Belanda atas Prancis. Pameran ini diikuti dari berbagai negara, seperti Inggris, Belanda, India, Amerika Serikat, dan Prancis. Semarang merupakan satu-satunya kota di Indonesia, bahkan di Asia Tenggara yang pernah menyelenggarakan koloniale tentoonstelling. Para pengunjung pameran yang datang menggunakan kereta api yang berhenti di Stasiun Semarang Tawang. Bangunan Stasiun Semarang Tawang masih sesuai dengan bentuk aslinya, hanya ada beberapa perbaikan yang dilakukan karena stasiun ini sering terkena banjir rob yang berasal dari Laut Jawa.

Ruang tunggu Stasiun Tawang

Sepertinya belum ada tanda-tanda hujan akan reda, sedangkan perjalanan ini harus tetap berlanjut. Beberapa peserta menggunakan jas hujan, topi, dan payung untuk melindungi diri dari guyuran hujan. Aku hanya menggunakan jas hujan plastik yang aku beli di salah satu minimarket yang ada di stasiun. Kami akan berjalan menuju ke sebuah bangunan yang dulunya merupakan kantor salah satu perusahaan kereta api yang ada di Kota Semarang, yaitu Samarang-Joana Stoomtram Maatschappij (SJS).

Salah satu rute yang dilewati

Samarang-Joana Stoomtram Maatschappij (SJS) beroperasi di Semarang sejak tahun 1882 dengan rute Semarang-Joana dengan melewati Demak, Kudus, dan Pati. Di belakang bekas kantor SJS terdapat area tambak ikan dan permukiman. Tambak dan permukiman itu dulunya merupakan bekas lokasi Stasiun Semarang NIS dan jalur kereta. Bahkan ada ada jalan di permukiman tersebut diberi nama jalan Spoorland. Hal itu dikarenakan dahulu di daerah tersebut terdapat jalur dan depo kereta api. Sedangkan semua aktivitas kereta api SJS berlangsung di Stasiun Jurnatan. Letaknya tidak terlalu jauh dari bekas kantor SJS.
Baca Juga: 11 Hal yang Bisa Kamu Temui di Pasar Karetan

Bekas kantor Semarang-Joana Stoomtram Maatschappij 

Kami melanjutkan perjalanan menuju bekas Stasiun Jurnatan. Nasib Stasiun Jurnatan tidak sama dengan Stasiun Semarang Tawang dan Stasiun Semarang Poncol karena stasiun ini sekarang hanyalah tinggal kenangan. Pada tahun 1980, Stasiun Jurnatan dirobohkan dan kemudian dibangun kompleks pertokoan. Sebelum dirobohkan, Stasiun Jurnatan dimanfaatkan terlebih dahulu untuk terminal bus. Kemudian terminal bus dipindahkan ke Terminal Terboyo.

Menurut Pak Wawan, salah satu peserta walking tour, dahulu Stasiun Jurnatan sangat besar dan megah dengan kontruksi baja dan kaca dan memiliki beberapa  jalur kereta api. Selain melayani jalur antar stasiun, SJS juga mengelola jaringan kereta trem di Kota Semarang. Trem ini menggabungkan beberapa daerah di Kota Semarang, seperti Bulu, Jalan Bodjong (Pemuda), dan Jomblang. Namun pada tahun 1940, layanan kereta trem mulai dihentikan oleh pemerintah Hindia Belanda. Hal itu dikarenakan trem dianggap ketinggalan jaman, tidak efisien, dan tidak mampu bersaing dengan angkutan darat lainnya. Kami terus berjalan melewati area pertokoan yang dulu merupakan area Stasiun Jurnatan.
Baca Juga: Minggu Pagi di Pasar Karetan

Penanda bekas Stasiun Jurnatan

Kami melanjutkan perjalanan dalam cuaca yang masih gerimis, melewati beberapa sudut kawasan Kota Lama Semarang menuju depan Kantor Pos Pusat Johar. Kami akan berganti angkot untuk menuju Kantor KAI Daop IV Semarang yang berada di Jalan M.H. Thamrin. Kebetulan hari ini merupakan hari Sabtu dan operasional kantor sedang libur. Petugas keamanan tidak mengijinkan untuk memasuki area halaman kantor.

Kantor KAI Daop IV Semarang merupakan salah satu bangunan peninggalan masa kolonial yang dirancang oleh arsitek Belanda, Thomas Karsten. Dahulunya gedung ini digunakan oleh sebagai kantor bersama perusahaan kereta api  yang bernama Semarang-Cheribon Stoomtram Maatschappij (SCS) dan Samarang-Joana Stoomtram Maatschappij (SJS). Di halaman kantor terdapat lokomotif kuno buatan pabrik lokomotif dari Manchester, Inggris.
Baca Juga: Menyusuri Romantisme Jalan Bodjong

Hujan tidak menghalangi perjalanan kami

Kami melanjutkan kembali dengan jalan kaki menuju Stasiun Semarang Poncol. perjalanan tidak terlalu jauh, kurang lebih sekitar 1 km dari Kantor Daop IV Semarang. Cuaca gerimis masih menemani perjalanan kami menuju Stasiun Semarang Poncol. Stasiun Semarang Poncol dibangun pada tahun 1914 oleh Semarang-Cheribon Stoomtram Maatschappij (SCS) denga arsitek Henri Maclaine Pont. Jalur di Stasiun Semarang Poncol memiliki rute menuju Cirebon. Stasiun ini dibangun dengan tujuan untuk melayani kereta penumpang dan barang.

Stasiun Poncol
Peserta walking tour (foto oleh mbak Indah)

Stasiun Semarang Poncol menjadi tempat terakhir kami dalam menyusuri sejarah kereta api di Semarang. Kami akan melanjutkan perjalanan kembali ke Stasiun Semarang Tawang. Banyak ilmu baru yang aku dapat hari ini. Aku kagum dengan Kota Semarang. Kota ini memang tak memiliki tempat wisata yang menarik bagi sebagian orang. Namun kota ini memiliki banyak cerita dan sejarah yang sangat berpengaruh dalam kehidupan masa lampau. Kota ini menjadi kota lahirnya kereta api di Indonesia. Seperti kita tahu, setiap tahunnya kereta api mampu membawa jutaan orang berpindah tempat. Dari satu kota ke kota lain. Seperti ketika membawamu datang dan pergi dari kota ini.

Happy Walking Tour

Monday, April 2, 2018

Camping Ceria Bersama Pendaki Photograper Indonesia

Selepas hujan deras yang mengguyur Kota Semarang, aku mulai meluncur menuju Hutan Penggaron yang ada berada di Kabupaten Semarang untuk datang diacara 1st Gathering Nasional (Gathnas) Pendaki Photograper. Di malam minggu ini aku sedang tidak acara. Padahal hampir tiap malam minggu juga tidak memiliki acara. Yaa karena tidak acara, akhirnya aku mlipir menuju Hutan Penggaron. Ini kedua kalinya aku camping di Hutan Penggaron.
Baca Juga: Sunrise Trip Gunung Telomoyo

Foto sebagian teman-teman Backpacker Semarang

Gathnas yang diadakan oleh teman-teman Pendaki Photograper ini mengangkat tema Sharing & Book Donations yang dikemas dalam acara camping ceria. Biaya pendaftaran pun terhitung sangat murah, yaitu Rp 30.000/orang dan satu buah buku untuk didonasikan. Aku malam itu membawa satu dus yang berisi puluhan buku yang aku kumpulkan bersama teman-temanku. Buku-buku tersebut nantinya akan didonasikan ke beberapa rumah baca yang ada di Jawa Tengah. Sebuah usaha yang bagus untuk memperkaya literasi di Indonesia, khususnya Jawa Tengah.

Acara api unggun

Setelah selesai registrasi dan menyerahkan buku, aku menuju tempat acara. Beberapa teman-teman Backpacker Semarang terlihat di dekat di panggung acara. Namun, aku memilih tetap berada di belakang dan bergabung dengan peserta lainnya. Peserta yang ikut acara ini sekitar 150 orang. Mereka tidak hanya berasal dari Jawa Tengah, namun juga dari luar kota. Seperti Jakarta, Subang, Banyuwangi, Tangerang, dan Kediri. Beberapa komunitas juga ikut bergabung dalam acara ini. Semuanya membaur jadi satu dalam acara itu.
Baca Juga: Seru-Seruan di Blogger Camp d'Emmerick Hotel

Acara sharing session

Acara malam hari diisi dengan sharing session dari beberapa narasumber yang berasal dari beberapa komunitas. Mereka membagikan pengalaman mereka kepada semua peserta gathnas. Seperti Mas Herlianto dari Trashbag Community Jateng yang bercerita pengalamannya dalam kampanye menjaga kebersihan di gunung. Kemudian ada Mas Donny dan Mas Nandika yang bercerita tentang pembuatan video dan foto. Selanjutnya ada Mas Singgih dan Mas Alan dari komunitas Pring Berbagi yang cerita tentang kegiatan sosial mereka, khususnya di bidang pendidikan. Seperti kata mereka berdua bahwa nilai tertinggi adalah angka 9. Acara sharing session juga dimeriahkan oleh penampilan komika dari standup comedy Ungaran. Acara sharing session ditutup dengan musikalisasi puisi dari Mas Pongkeng yang berjudul Kenangan.

Tenda-tenda peserta
Suasana pagi di lapangan tempat acara
Malam semakin larut, banyak peserta yang belum beranjak meninggalkan area panggung. Beberapa orang naik ke panggung untuk menghibur kami dengan alunan musik akustik. Alunan lagu Terlalu Manis dari Slank membuka acara musik akustik malam ini. Kemudian disusul dengan berbagai lagu lainnya, mulai dari Kangen-nya Dewa, Kita-nya Sheila on 7, Lestari-nya Boomerang, Sunset di Tanah Anarki-nya Superman Is Dead (SID), Pelangi di Matamu-nya Jamrud, hingga lagu Jaran Goyang-nya Nella, dan Sayang-nya Via Vallen. Lagu-lagu yang dinyanyikan sering menjadi lagu yang menemani perjalanan pendakian gunung. Namun, dari semua lagu yang dinyanyikan tidak ada lagu dari luar negeri. Aku menghabiskan malam itu dengan mendengarkan lagu akustik sambil ngobrol bersama teman-teman lainnya hingga pukul 02:30. Kami keasyikan mengobrol karena kami sadar, kami akan sulit menyediakan waktu untuk mengobrol banyak hal. Jadi yaa pas ketemu kami manfaatkan untuk mengobrol.

Persiapan games
Games Paling Panjang

Pagi hari acaranya adalah games. Games-nya beraneka ragam dan semuanya meriah. Seperti estafet tepung, dan estafet air. Games ini membuat keadaan jadi makin seru. Beberapa peserta saling serang dengan cara melempar tepung. Tidak boleh ada peserta yang terlihat bersih. Bahkan duo MC-nya, Ucup dan Ache Raissa, pun juga tidak luput dari serangan tepung. Dari games didapatkan para pemenang yang mendapatkan hadiah dari panitia. Selain games, panitia juga memberikan dorprize yang dibagikan kepada peserta. Teman-teman Backpacker Semarang banyak yang mendapatkan dorprize, termasuk aku. Kemudian acara Gathnas ditutup dengan berfoto bersama, Cheeerrss..!!!
Baca Juga: Minggu Pagi di Pasar Karetan

Ini para perusuh dari Backpacker Semarang (aku yang pake kaos biru)

Acara camping ceria memang selalu menyenangkan. Aku mengikuti acara 1st Gathnas Pendaki Photograper karena ingin berkumpul dengan teman-teman, sharing dan berkenalan dengan teman-teman komunitas lainnya. Menurutku, acara kemarin terbilang sangat sukses dan berjalan dengan lancar. Lebih dari ratusan peserta mengikuti dan bisa saling berkenalan satu sama lainnya. Ilmu dan pengalaman dalam sharing session sangat bermanfaat bagi peserta, gerakan donasi buku untuk mengembangkan rumah baca, dan tentu saja banyak dorprize yang dibagikan untuk peserta.

Sampai Jumpa di Camping Ceria Selanjutnya
Namaste